Bisnis UKM

Tips Marketing Menggunakan WhatsApp Bisnis

Tips Marketing Menggunakan WhatsApp untuk Bisnis AndaBila kita memikirkan sosial media, nama-nama seperti Facebook dan Twitter mungkin segera muncul dalam pikiran kita.

Tapi bagaimana dengan aplikasi messenger? Menurut Business Insider, messenger juga termasuk sosial media dalam hal pengguna. Dan aplikasi messenger semakin banyak digunakan untuk pemasaran.

Yang terdepan dalam aplikasi sosial media messenger di sebagian besar dunia adalah WhatsApp (jika diartikan dalam bahasa Indonesia, Apa Kabar) dengan 1,2 miliar pengguna aktif bulanan di seluruh dunia.

Penetrasi pasar semacam itu tidak bisa diabaikan. Tapi bagaimana kita bisa secara efektif menggunakan WhatsApp untuk marketing? Kita akan membahas tentang menggunakan WhatsApp untuk bisnis kita, tetapi sebelumnya kita akan mengupas aplikasi ini sedikit lebih dalam.

Apa Itu WhatsApp?

WhatsApp adalah aplikasi mobile gratis yang menggunakan koneksi internet ponsel untuk kita chat dengan pengguna WhatsApp lainnya, tanpa biaya pesan teks SMS.

Aplikasi ini juga memungkinkan kita berbagi file dan gambar, dan mendukung panggilan suara dan video gratis.

Aplikasi yang tersedia di berbagai jenis software operasi handphone membuatnya sangat populer di wilayah dengan biaya SMS tinggi, termasuk Brasil, Meksiko, dan Malaysia-di mana 60 persen penduduknya menggunakan WhatsApp.

Termasuk di Indonesia juga, comScore menyatakan kalau aplikasi chat WhatsApp merupakan aplikasi mobile terpopuler dengan pengguna terbanyak di tanah air, tentu saja setelah aplikasi wajib para pengguna Android, yaitu Google Play. Menurut comScore, WhatsApp kini memiliki sekitar 35,8 juta pengguna di Indonesia.

Facebook mengakuisisi WhatsApp seharga US $ 19 miliar pada bulan Februari 2014, namun belum terlihat pada WhatsApp fitur pemasaran yang sama dengan Facebook Messenger.

Bagaimana Cara Menggunakan WhatsApp

WhatsApp memiliki versi untuk Android iPhone, ponsel Windows, serta BlackBerry,

Ada juga aplikasi web dan versi desktop untuk Mac atau PC Windows, namun kita harus menginstalnya pada perangkat kita. Pertama kita harus melalui Ponsel, karena masing-masing akun WhatsApp diikat langsung ke satu nomor telepon.

Begitu kita mendownload dan menginstal aplikasi, kita perlu mengkonfirmasi negara kita dan memasukkan nomor telepon kita.

Untuk mengatur profil kita, kita dapat mengimpor informasi Facebook kita dengan sekali klik, atau menambahkan gambar secara manual dan menambahkan nama profil (yang dapat kita ubah nanti).

WhatsApp menggunakan nomor telepon dari daftar kontak ponsel kita untuk menunjukkan direktori pengguna WhatsApp terkini yang sudah kita ketahui.

Siapa pun yang memiliki nomor telepon kita di kontak ponsel mereka akan secara otomatis melihat daftar kontaknya, kecuali jika kita mengubah setelan privasi kita.

Tips Marketing WhatsApp Bisnis

Ada tiga cara dasar untuk berbagi pesan, foto, dan video menggunakan WhatsApp.

Chat 1 vs 1

Seperti messenger lainnya, kita bisa mengobrol langsung dengan pengguna lain yang ada di daftar kontak ponsel kita. kita juga dapat menelepon atau video call mereka, atau bahkan merekam audio lalu kirim kepada mereka.

Broadcast list

Saat kita mengirim pesan ke broadcast list, itu dikirimkan kepada siapa pun dalam daftar yang menyimpan nomor kita di kontak ponsel mereka. Mereka akan melihat pesan itu sebagai pesan normal, mirip dengan fungsi BCC (blind carbon copy) di email. Jika mereka membalas, pesan itu akan muncul sebagai pesan satu-ke-satu normal di layar obrolan kita, dan balasan mereka tidak akan dikirim ke orang lain dalam Broadcast list tersebut. Broadcast list terbatas sampai 256 kontak.

Group

Chat grup memungkinkan kita mengirim pesan kepada maksimal 256 orang sekaligus, berbagi pesan, foto, dan video. Semua orang dalam obrolan kelompok dapat berpadu dan juga melihat tanggapan orang lain.

Mengapa kita Harus Menggunakan WhatsApp untuk Bisnis?

Alasan terbaik untuk menggunakan WhatsApp untuk bisnis adalah bahwa banyak pelanggan kita mungkin sudah menggunakannya. Lebih dari 50 miliar pesan dikirim melalui WhatsApp setiap hari.

Anehnya, pengguna WhatsApp dan layanan serupa bersedia terlibat dengan bisnis.

Menurut Nielsen’s Facebook Messaging Survey , 67 persen pengguna aplikasi pesan mobile mengatakan bahwa mereka berharap bisa mengobrol lebih banyak untuk berkomunikasi dengan bisnis selama dua tahun ke depan.

Terlebih lagi, 53 persen responden mengatakan bahwa mereka cenderung berbelanja dengan bisnis yang bisa mereka pesan secara langsung.

Plus, aplikasi messenger seperti WhatsApp memiliki tingkat keterlibatan yang luar biasa: 98 persen pesan dibuka dan dibaca, dan 90 persennya dibuka dalam waktu tiga detik setelah diterima.

WhatsApp mungkin sudah menjadi cara kunci bagi audience kita untuk berbagi konten melalui saluran pribadi, yang bertentangan dengan lebih banyak jaringan publik seperti Facebook.

Sebenarnya, sebagian besar berbagi secara online 84 persen sekarang terjadi di saluran pribadi seperti aplikasi pesan, jadi walaupun kita tidak menggunakan WhatsApp untuk memasarkan bisnis kita, prospek kita kemungkinan akan menggunakannya untuk memperluas jangkauan konten kita.

Tips Marketing Menggunakan WhatsApp Bisnis

Karena WhatsApp tidak menjual ruang iklan atau memiliki fitur khusus bisnis (namun) kita harus inovatif dalam pendekatan pemasaran kita.

Untuk strategi yang biasa digunakan oleh pelaku bisnis lain, kita bisa menyimak artikel berikut ini >>> Dorong Penjualan dan Lebih Dekat dengan Customer Menggunakan WhatsApp

WhatsApp berbeda dalam jangkauan dan fiturnya daripada aplikasi messenger lainnya, penting untuk mengembangkan strategi WhatsApp kita di samping strategi pemasaran aplikasi messenger umum kita .

Ada beberapa keterbatasan yang perlu dibahas saat mengembangkan strategi pemasaran WhatsApp kita. Pertama-tama, tidak ada yang namanya akun bisnis, jadi jika Brand kita membuat akun, akun itu menghadapi keterbatasan yang sama seperti pengguna lainnya.

Karena masing-masing akun WhatsApp terikat langsung ke satu nomor ponsel dan kita hanya bisa mengirim pesan kepada maksimal 256 pengguna WhatsApp, ini bukanlah pilihan yang tepat untuk pemasaran satu kali secara besar-besaran.

Jadi peluang kesuksesan kita lebih tinggi bila kita menggunakan keterbatasannya untuk keuntungan kita.

Ingat, seperti layanan perpesanan mobile lainnya, bagian dari kekuatan WhatsApp adalah bahwa hal itu terkait dengan telepon kita, yang cenderung lebih personal bagi kita daripada komputer kita – mereka tidak dibagi dan kita membawanya kemana-mana.

Jadi, setiap kampanye pemasaran yang kita lakukan harus mencerminkan (dan menghormati) aspek pribadi. Di sinilah konsumen berinteraksi dengan teman mereka, jadi kepercayaan dan kreativitas adalah kunci.

Tidak mengherankan, beberapa contoh terbaik dari kampanye WhatsApp yang efektif berasal dari daerah dengan penetrasi tertinggi, termasuk Amerika Selatan.

Berikut adalah beberapa cara inovatif dari berbagai brand yang telah membuat dampak dengan menggunakan WhatsApp marketing.

Buat Persona Brand untuk mengobrol dengan pengguna dan membangun buzz

Brand Absolut Vodka meluncurkan koleksi botol Absolut Unique Edisi Terbatas mereka di Argentina, WhatsApp adalah tempat alami untuk mencoba dan membangun buzz, karena 84 persen pengguna ponsel di negara itu saat ini ada di aplikasi.

Membangun buzz adalah upaya menciptakan kondisi agar produk, layanan, perusahaan atau apapun yang akan kita launching menjadi perbincangan banyak orang.

Untuk peluncurannya mereka memutuskan untuk menjadi tuan rumah pesta yang sangat eksklusif. Hanya ada dua undangan yang tersedia untuk umum. Siapapun yang ingin memenangkan tiket ini harus menggunakan WhatsApp untuk menghubungi pegawai imajiner bernama Sven dan meyakinkannya untuk membiarkan mereka pergi.

Kampanye tersebut menghasilkan lebih dari 1.000 pesan unik, video, dan pesan audio yang dibuat orang untuk meyakinkan Sven, dan membangun buzz di masyarakat.

Tawarkan bantuan langsung (one-on-one) untuk inspirasi penggunaan baru produk

Sebuah brand mayones, Hellmann di Brasil ingin menginspirasi orang untuk membuat mayones sebagai bahan masakan, bukan hanya bumbu saja.

Maka mereka mengundang pengunjung ke website mereka untuk mengirimkan nomor telepon beserta gambar isi kulkas mereka.

Mereka kemudian terhubung melalui WhatsApp dengan real chefs, yang muncul dengan resep menggunakan mayones Hellmann’s dan bahan lainnya di lemari es mereka.

Para chefs bahkan mengajari para pengguna cara memasak makanan melalui gambar, video, dan fitur WhatsApp lainnya.

Hasilnya? Sebanyak 13.000 peserta menghabiskan rata-rata 65 menit untuk berinteraksi dengan brand tersebut, dan 99,5 persennya menerima layanan tersebut. Hellmann sangat senang dengan hasil dari kampanye Brasil, mereka meluncurkannya ke Argentina, Cile, Uruguay dan Paraguay.

Tawarkan saran dan layanan yang bagus kepada pelanggan bernilai tinggi

Brand lingerie Agent Provocateur telah menggunakan WhatsApp untuk menawarkan update pada klien teratas mereka pada produk baru dan event di toko mereka. Pelanggan juga bisa meminta saran dari privasi layanan messenger.

Pendekatannya begitu populer di kalangan pelanggan VIP sehingga Agent Provocateur meluncurkan promosi WhatsApp serupa yang diberi nama Ménage à Trois untuk semua pelanggan Natal tahun lalu.

Pengguna WhatsApp bisa mengundang Shopper lain ke dalam group chat dengan pasangannya untuk mendiskusikan apa yang mereka inginkan saat Natal. Tim style adviser Provocateur menjawab pertanyaan secara manual, terlibat dengan masing-masing pasangan.

Meskipun merupakan kampanye kecil-dengan 112 percakapan, 31 persen obrolan menghasilkan kunjungan ke toko dan 61 persen beralih ke traffic website.

Tool Marketing WhatsApp

Karena WhatsApp tidak menawarkan tool bisnis atau API, kampanye bertarget skala kecil seperti contoh di atas adalah strategi terbaik.

Untuk mulai terlibat dengan orang lain, kita harus memilikinya menambahkan nomor kita ke daftar kontak telepon mereka.

WhatsApp menyediakan cara untuk menambahkan link klik untuk chatting ke website, email signature, atau halaman sosial media kita yang memudahkan orang memulai percakapan dengan brand kita.

Ingatlah bahwa harapan dari penggunaan messenger seperti ini adalah untuk jawaban yang cepat, jadi dalam menggunakan WhatsApp untuk bisnis pastikan kita memiliki sumber daya untuk mengelola, membalas pesan-pesan dengan cepat.

Atau, kita bisa memberi jendela waktu tertentu untuk menjawab chatting WhatsApp tersebut. Misalnya, hanya saat jam kerja dari senin-jumat kita membalas pesan dari WhatsApp.

Ada tool dan layanan pemasaran WhatsApp pihak ketiga yang menawarkan untuk menyiapkan beberapa akun dan grup WhatsApp untuk pelaku marketing. Namun, menggunakannya dapat menyebabkan kita diblokir sementara atau dilarang sepenuhnya dari layanan ini. Plus, perpesanan massal di jenis lingkungan ini bisa membuat banyak kerusakan pada Brand kita.

Kabar baiknya adalah bahwa WhatsApp sibuk mengerjakan fitur untuk membantu bisnis terlibat dengan pengguna mereka.

Masa Depan WhatsApp Marketing

WhatsApp sekarang memang tidak kaya fitur seperti Facebook Messenger untuk marketing, namun aplikasi ini sedang bergerak ke arah tersebut.

WhatsApp telah mengumumkan bahwa pihaknya sedang mengerjakan fitur yang ramah bisnis: “Kedepan, kami akan menjajaki cara bagi kita dan bisnis untuk berkomunikasi satu sama lain menggunakan informasi WhatsApp, seperti melalui pesanan, transaksi, dan janji temu, pemberitahuan pengiriman, Pembaruan produk dan layanan, dan pemasaran. Pesan yang mungkin kita terima berisi pemasaran bisa mencakup tawaran untuk sesuatu yang mungkin menarik bagi kita.”

Sampai saat itu, pelaku bisnis yang menggunakan WhatsApp untuk bisnis, bekerja membuat kampanye dengan tidak bertentangan dengan karakteristik unik WhatsApp akan memiliki keuntungan.

Kurangnya periklanan dan brand pressence di WhatsApp, yang berarti bahwamereka yang menggunakan whatsApp untuk bisnis dari awal benar-benar dapat menonjol, jika kita melakukannya dengan benar.

Apakah kita sudah menggunakan WhatsApp untuk bisnis? kita punya cara lain menggunakan WhatsApp untuk bisnis?

Access the post settings menu in the top right hand corner of the editor.

Post feature image

Insert your post feature image from the very top of the post settings menu. Consider resizing or optimising your image first to ensure it’s an appropriate size.

Structured data & SEO

Customise your social media sharing cards for Facebook and Twitter, enabling you to add custom images, titles and descriptions for social media.

There’s no need to hard code your meta data. You can set your meta title and description using the post settings tool, which has a handy character guide and SERP preview.

Bisnis UKM