Bisnis UKM
Pikiran AI

Pikiran AI

Pikiran AI

Penyingkapan

Pendapat ini mencerminkan pemikiran pendiri kami dan bukan merupakan nasihat hukum. Kami secara rutin memperbarui halaman ini untuk memerangi kesalahan informasi AI dan untuk memperbaiki ide kami sendiri tentang industri yang kacau dan selalu berubah.

Motivasi

Sejak 2019, misi kami di Hotpot adalah menyederhanakan pembuatan grafik. Vision AI saat itu dibatasi pada filter mewah dan domain tertentu seperti anyaman gambar dan penghapusan latar belakang. Pemrosesan bahasa alami (NLP), bagaimanapun, telah mengalami kemajuan besar berkat Google Brain dan laboratorium inovatif lainnya.

Vision AI akhirnya tiba pada tahun 2022.

Berkat OpenAI, Google Brain, Stability.ai, dan lainnya, kami sekarang menikmati dunia di mana AI memberdayakan siapa saja untuk membuat seni dan gambar yang indah, tidak berbeda dengan bagaimana iPhone memberdayakan siapa pun untuk membuat foto yang indah. Teknologi revolusioner ini secara alami menarik perhatian dunia — dan pengawasan.

Pada titik belok ini, pemimpin AI harus mengedukasi masyarakat tentang biaya dan manfaat AI. Terlalu sering, para pemimpin teknologi mengabaikan wacana publik dan hanya fokus membangun masa depan. Kekosongan yang disesalkan ini diisi oleh orang-orang sinis yang mengeksploitasi rasa takut untuk bercerita dan membuat narasi yang menyesatkan, yang pada akhirnya menghambat kemajuan inovasi esensial dan menjebak masyarakat di masa lalu.

Pertanyaan

  • Apakah gambar AI dapat dilindungi hak cipta?

    Pertanyaannya secara teknis tetap terbuka. Pengadilan telah mengeluarkan pendapat yang bertentangan dan sedang memeriksa banyak kasus.

    Namun, jika pengguna dapat hak cipta foto iPhone, diproduksi dengan klik tombol dan didukung oleh AI, tampaknya logis dan konsisten untuk memungkinkan hak cipta gambar AI dan seni.

  • Bagaimana seharusnya kita mengatur AI?

    Seperti teknologi canggih lainnya, AI dapat memberdayakan sekaligus merugikan.

    Jika Anda berjuang untuk merekonsiliasi tradeoff risiko-hadiah, bagaimana Anda akan mengatur mesin cetak?

    Manifesto Komunis dan Mein Kampf menyebabkan kematian dan kemelaratan jutaan orang, memundurkan umat manusia selama beberapa dekade.

  • Bagaimana kita mencegah bahaya AI tanpa peraturan yang ketat?

    Dengan cara yang sama kita meminimalkan kerusakan pada mesin cetak, komputer, dan teknologi canggih lainnya: pada lapisan manusia.

    Menurut definisi, teknologi umum dapat dimanfaatkan untuk tujuan apapun dan hanya dibatasi oleh kecerdikan manusia.

    Melumpuhkan AI untuk meminimalkan kerugian juga melumpuhkan manfaat, menghambat kemajuan, dan merugikan mereka yang paling membutuhkan AI. Bayangkan melumpuhkan buku dan komputer untuk menampung potensi destruktifnya.

    Solusinya sederhana dan didasarkan pada preseden: menghukum orang yang menggunakan AI untuk menyakiti orang lain. Jangan menghukum mereka yang memiliki tujuan yang sah.

  • Apakah sistem AI cerdas?

    Terpaku pada “kecerdasan” adalah pasir apung semantik. Kecerdasan tidak dapat didefinisikan secara objektif, setidaknya tidak sejauh ini. Menyalurkan Potter Stewart tidak konstruktif dan hanya mengalihkan perhatian dari dua pertanyaan paling mendesak yang dihadapi AI: (1) dapatkah AI membantu umat manusia? dan (2) apakah AI dapat dikontrol?

    Mobil tidak bergerak seperti kuda dan pesawat tidak menerbangkan burung, namun teknologi ini mengubah masyarakat dan meningkatkan standar hidup. Sebaliknya, virus non-cerdas dapat mengancam umat manusia dan mematikan dunia.

    Manfaat dan kendali, bukan kecerdasan manusia, yang penting.

    Ungkapan “kecerdasan buatan” menyesatkan dan memicu perdebatan tanpa akhir tentang kata-kata yang tidak berbentuk. Sebaliknya, “augmented intelligence” terasa lebih tepat untuk waktu dekat dan mungkin memusatkan wacana pada efek nyata AI — yaitu, menambah individu dengan membuat setiap orang lebih pintar dan lebih mampu.

    Bahkan jika para peneliti tidak pernah mengembangkan kecerdasan yang dapat digeneralisasikan, AI pada lintasannya saat ini masih dapat sangat memperkaya umat manusia. Pertimbangkan berapa banyak tugas yang setara dengan model statistik, di mana Alice harus melakukan X jika kondisi Y terpenuhi dengan probabilitas 90%. Mendelegasikan pekerjaan kerah biru bayi ini ke mesin dan memungkinkan manusia untuk fokus pada hal terbaik yang dapat mereka lakukan — ciptakan — akan memajukan masyarakat.

  • Apakah pencurian seni AI?

    Tidak. Prinsip pelatihan seni AI identik dengan prinsip pelatihan seni manusia. Seniman manusia mengunduh gambar melalui browser dan belajar darinya. Model AI mereplikasi proses ini, tetapi gunakan skrip alih-alih browser untuk melihat gambar.

    Perbedaannya bukan pada prinsipnya, tetapi pada skalanya. Komputer dapat mempelajari setiap karya seni yang pernah dibuat sedangkan manusia tidak bisa.

    Yang terpenting, model AI tidak menyimpan gambar. Mereka menganalisis pola dan properti gambar dan mengubah pengamatan ini menjadi fungsi matematika.

  • Apakah AI hanya kompresi lossy?

    Hanya jika Anda yakin komputer hanyalah kalkulator.

    Ya, AI dapat memuntahkan kata dan gambar saat didorong, tetapi ini mewakili sebagian kecil dari apa yang dilakukan model bahasa dan penglihatan AI. Ini analog dengan menyarankan komputer hanya dapat menambah dan mengurangi.

    Banyak terobosan muncul dari mensintesis ide lintas domain dan menggabungkan pengetahuan dengan cara baru. Ini adalah salah satu kemampuan AI yang paling berdampak, memberdayakan orang untuk menggabungkan disiplin ilmu dan mewujudkan ide dengan lebih lancar.

    Saat ini, penulis, pemrogram, seniman, dan profesional terampil lainnya sudah menggunakan AI untuk mengkatalisasi produktivitas dan kreativitas dengan cara yang berarti.

    Menyanggah klaim kompresi itu sepele dengan generator gambar AI. Selami kedalaman imajinasi Anda untuk ide-ide baru yang fantastis, lalu minta AI untuk merendernya. Jika AI hanyalah kompresi lossy, bagaimana bisa menghasilkan gambar yang belum pernah terlihat sebelumnya?

  • Haruskah kita khawatir tentang AI yang memuntahkan informasi yang salah dan kefanatikan?

    Ya, tentu saja. Peneliti dari Google, Meta, OpenAI, dan lab lainnya berlomba untuk memeriksa halusinasi AI dan mengurangi bias. Halusinasi adalah masalah yang bisa diselesaikan dan harus diselesaikan dalam waktu singkat. Bias lebih sulit dan sudah membaik, tetapi solusi komprehensif akan memakan waktu lebih lama.

    Pada akhirnya, kesalahan informasi AI dan biogtry menghadirkan risiko yang mengkhawatirkan dan harus ditangani secara menyeluruh dan cepat.

    Namun pada tahun 2023, manusia adalah sumber informasi yang salah dan sumber kekhawatiran yang jauh lebih besar. Karena persaingan media yang semakin intensif, pakar diberikan lebih sedikit sumber daya dan lebih sedikit waktu untuk berpikir sebelum berbagi pendapat, yang mengarah pada interpretasi yang menarik — tetapi salah –.

    Misalnya, organisasi dan pejabat terpilih biasanya menyebarkan informasi yang salah tentang inflasi, menghilangkan perilaku pemerintah dan kebijakan moneter sebagai penyebab potensial.

    Sementara para peneliti menghilangkan misinformasi dari AI dan merekayasa model yang lebih aman, konsumen dapat mulai mengekang misinformasi manusia dengan satu pertanyaan sederhana yang diajukan kepada para pakar, “Argumen apa yang memalsukan pernyataan ini?”

  • AI itu berbahaya. Bukankah penyensoran adalah solusinya?

    AI memang berbahaya. Sangat penting untuk secara jujur ​​mengatasi risiko sistemik dari misinformasi dan bias.

    Namun, penyensoran bukan lagi solusi untuk AI dibandingkan dengan mesin cetak. Manifesto Komunis dan Mein Kampf adalah buku mematikan yang menelurkan kematian dan kemelaratan bagi jutaan orang.

    Namun kami tidak menyensor mesin cetak, dan untuk alasan yang bagus. Kami mendidik orang-orang tentang konsekuensi destruktif dari komunisme dan Nazisme, dan kami menghukum mereka yang menggunakan taktik untuk menyakiti orang lain dengan sengaja.

    Masyarakat bebas tidak berakar pada penyensoran, tetapi pendidikan.

    Kerangkanya ada dua: pendidikan dan regulasi pada lapisan manusia. Ajari orang cara menemukan informasi yang salah (lihat di atas), dan menghukum mereka yang dengan sengaja merugikan orang lain. Masalah manusia membutuhkan solusi manusia.

  • Haruskah kita menghentikan sementara pengembangan AI?

    Ide ini populer dilontarkan saat memperdebatkan teknologi umum yang berpotensi merugikan.

    Ini merangsang pemikiran dan sangat menarik. Tapi salah.

    Keingintahuan dan kecerdikan umat manusia tidak terbatas. Naif untuk percaya bahwa orang lain akan berhenti secara sukarela dan sombong untuk berpikir bahwa negara-negara Barat dapat menghentikan inovasi global.

    Bagi pejabat pemerintah, sejarah tidak diragukan lagi: dari kuda Mongolia hingga bom Amerika, mereka yang memimpin dalam teknologi memimpin dunia.

    Setiap negara sangat menyadari pelajaran ini dan berlomba-lomba memanjat tiang totem abad ke-21. Kotak Pandora terbuka. Tidak ada pilihan bagi Amerika selain mengejar kemajuan AI dan keamanan AI secara bersamaan. Tujuan tidak saling eksklusif.

    Menjeda AI hanya menyia-nyiakan keunggulan Amerika yang lemah dan memungkinkan negara lain untuk menutup celah.

    Yang terpenting, menghentikan pembangunan akan menunda ketika masyarakat dapat mulai menuai efek transformatif pada layanan kesehatan, pendidikan, dan standar hidup di seluruh dunia.

  • Jika bukan orang sinis dan hipster, siapa yang harus kita dengarkan?

    Di dunia modern, setiap orang memiliki suara. Internet dan media sosial menawarkan megafon virtual di mana setiap orang dapat berbicara dengan 8 miliar orang hanya dengan mengklik sebuah tombol.

    Tidak selalu seperti ini. Akses pembaca dan kemampuan siaran sangat tertutup belum lama ini, hanya diperuntukkan bagi orang dalam yang memiliki hak istimewa. Meskipun terang-terangan tidak adil, struktur kekuasaan ini bukannya tidak berguna: ia meningkatkan keteraturan dan keharmonisan permukaan sambil mengurangi pernyataan tak berdasar seperti teori Bumi datar dan tipuan pendaratan di bulan.

    Untungnya, teknologi menyapu era mundur dan rusak ini, tetapi menghasilkan gelombang tantangan baru. Siapa, di antara lautan suara, yang harus kita dengarkan? Kata-kata apa yang bisa kita percayai?

    Ironisnya, orang yang paling baik untuk diikuti adalah mereka yang dengan bebas mengekspresikan ketidakpastian. Mereka kurang menghibur tetapi lebih informatif. Beberapa hal 100% pasti. Hanya sedikit orang yang ahli dalam banyak topik, apalagi satu. Mereka yang mengomunikasikan keraguan lebih cenderung berbagi argumen tandingan dan memberikan sudut pandang 360 derajat, bukan pandangan rabun.

    Kata-kata yang paling dapat dipercaya adalah falsfiable. Jika pembuat mengklaim kegunaan, apakah mereka membiarkan orang melihat sendiri? Jika kritikus mengklaim tidak berguna, apakah mereka menjelaskan mengapa orang lain melihat utilitas padahal tidak? Singkatnya, kepercayaan pendapat ditambah dengan mekanisme pemalsuan atau upaya teliti untuk membuktikan diri mereka salah.

    Sayangnya, mereka tidak menampilkan orang di TV atau menerbitkan kolom opini yang tidak pasti. Pendapat harus jelas dan berbeda, meskipun data dan bukti menunjukkan belum terbentuk.

  • Apa cara termudah untuk menemukan informasi yang salah?

    Mintalah falsyifing counterarguments. Membuktikan diri Anda salah adalah satu-satunya cara untuk membuktikan diri Anda benar.

    Jika kesimpulan berasal dari studi penelitian, ajukan tiga pertanyaan: (1) apakah sampel tersebut signifikan secara statistik? (2) apakah semua variabel penyebab dikendalikan? dan (3) apakah efek dianalisis antara kelompok kontrol dan kelompok uji?

    Analisis harus membandingkan perbedaan antar kelompok — bukan di dalam kelompok. Jika tidak, penelitian ini dapat mengacaukan korelasi dengan sebab-akibat. Misalnya, jika Anda mengeksplorasi dampak permen pada pertumbuhan otot tetapi hanya mengevaluasi pemain sepak bola profesional, Anda mungkin salah percaya bahwa makan permen meningkatkan pembentukan otot.

    Meliputi semua penyebab potensial juga diperlukan. Studi tentang pendorong kapasitas penghasilan, misalnya, harus memperhitungkan semua faktor potensial, termasuk namun tidak terbatas pada pendidikan, sikap, kecakapan, kemampuan komunikasi, keterampilan interpersonal, dan penghindaran risiko. Tantangannya adalah banyak variabel di dunia nyata yang tidak dapat diukur atau diukur secara objektif. Misalnya, apakah 5 tahun rekayasa perangkat lunak di Google sama dengan 5 tahun rekayasa perangkat lunak di Perusahaan Acme?

  • Bagaimana AI akan memengaruhi kesetaraan?

    Ada ribuan pertanyaan kritis, dan sangat penting untuk mengetahui mana yang paling penting.

    Setiap orang sama miskinnya di bawah rezim komunis, dan ini jelas tidak diinginkan. Sebaliknya, atlet profesional diperlakukan tidak adil, dan ini menghasilkan hasil yang ideal.

    Pertanyaan krusial terletak pada bagaimana meningkatkan standar hidup. Bagaimana kita dapat memastikan setiap orang, terlepas dari tingkat pendapatan atau warna kulit, menikmati perawatan kesehatan yang berkualitas, makanan bergizi, tempat berlindung yang hangat, dan semua fasilitas lain yang dianggap remeh oleh orang kaya saat ini.

    Jawabannya sepanjang sejarah adalah teknologi. Karena teknologi, rata-rata orang Amerika saat ini menikmati standar hidup yang lebih tinggi daripada raja dari abad ke-18.

    Saat ini, jawabannya tetap teknologi, dan teknologi yang paling mungkin meningkatkan standar hidup semua orang, tidak hanya orang Amerika tetapi manusia di setiap negara, adalah AI. AI adalah satu-satunya cara yang layak untuk menyediakan pendidikan dan perawatan kesehatan yang dipersonalisasi, dan untuk mengotomatiskan tugas-tugas sulit membangun rumah dan menyiapkan makanan, dan untuk mencapainya pada skala 8 miliar manusia.

  • Bagaimana seharusnya kita menanggapi AI yang menyebarkan ketakutan?

    Lawan api dengan air.

    Lawan rasa takut dengan pengetahuan.

    Undang orang-orang yang takut untuk menganalisis manfaat menyembuhkan penyakit, menawarkan perawatan kesehatan dan pendidikan persentil ke-99 untuk semua, memanfaatkan robot pintar untuk memberi makan dan melindungi orang miskin, dan memperkuat produktivitas otak seperti cara mesin memperkuat produktivitas industri.

    Kemudian undang pertimbangan yang matang tentang kemungkinan AI yang memusnahkan umat manusia vs. peristiwa bencana lainnya seperti perubahan iklim, asteroid apokaliptik, atau satelit yang menghantam Bumi dan memicu kehancuran nuklir.

  • Apakah model AI karya turunan?

    Tidak. Banyak pendukung argumen ini mengakui bahwa model AI bersifat transformatif karena dapat menciptakan karya yang secara substansial berbeda dan asli. Inti dari kritik ini bertumpu pada klaim bahwa AI bukanlah apa-apa tanpa pekerjaan utama. Sayangnya, ini berlaku untuk setiap materi iklan yang belajar dari, dan dibangun di atas, generasi sebelumnya. Tidak ada manusia yang mencipta tanpa terlebih dahulu mempelajari masa lalu. Dan di dunia modern, pembelajaran memerlukan melihat file dengan browser, yang memerlukan pengunduhan data dari server jarak jauh ke perangkat pengguna.